oleh

Awasi Distribusi Gas Elpiji 3 Kilogram, Disperindag Gelar Sidak Bersama Polres Kutim

-Peristiwa-Dibaca : 965 Kali

Kasi Perdagangan Luar Negeri Diperindag Kutim bersama anggota Polres Kutim melakukan pengawasan pendistribusian tabung gas elpiji 3 Kg.

WARTAKUTIM.co.id, SANGATTA– Dinas Perindustrian dan Perdagangan bersama jajaran Polres Kutim melakukan inspeksi  ke beberapa  pangkalan gas elpiji di Sangatta. Inspeksi ini dilakukan karena beberapa minggu ini terjadi kelangkaan tabung gas di Sangatta. Selain kelangkaan tabung gas,harganya juga semakin mahal.

Tim gabungan melakukan sidak ke pangkalan,pengecer dan juga toko kelontong guna memeriksa jangan ada penimbunan dan memantau harga jual di atas Harga Eceran Tertinggi (HET)  Rp.25.000per tabung.

“Apabila didapati pangkalan gas elpiji 3 kilogram “nakal” siap-siap diproses hukum bahkan sanksi tegas izin operasional bisa dicabut, Ditengah kondisi sekarang ini janganlah ada pihak-pihak yang mencari keuntungan semata dengan mengorbankan kepentingan masyarakat, terkait kebutuhan akan gas 3 kilo,” ujar Doni  tegas Kasi Perdagangan Luar Negeri Disperindag,Dony Evriady yang memimpin tim gabungan.

Doni menjelaskan bahwa inspeksi ini akan rutin dilaksanakan agar kebutuhan masyarakat tidak terganggu.Jika menemukan ada indikasi penimbunan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab akan berurusan dengan aparat hukum.Ia mengimbau kepada pedagang eceran jangan menjual harga yang terlalu tinggi dibandingkan harga dipangkalan.

Tabung gas elpiji 3 kilogram sebenarnya sudah disubsidi oleh pemerintah dan diperuntukan bagi masyarakat berpenghasilan rendah dan usaha kecil menengah (UKM) bukan untuk masyarakat luas.” Terkait sasaran pengguna LPG 3 kg untuk konsumen rumah tangga kurang mampu dan usaha mikro sesuai UU nomor 20/2008 tentang UMKM. Pengawasan atas pelaksanaan distribusi LPG 3 kg juga sudah diatur dalam Permen ESDM 26/2009. Bahkan, pemerintah telah pula membentuk Tim Pengawasan Penyediaan dan Pendistribusian Elpiji 3 kg sebagaimana dalam ketentuan Pasal 33 Permen ESDM 26/2009 itu,”jelas Doni.

Pemantauan penyaluran gas 3 Kg elpiji Disperindag turut didampingi beberapa anggota intel Polres Kutim. ” Dalam kesempatan ini kami mengucapkan rasa terima kasih kepada kepolisian khususnya pihak polres yang bersama-sama pemerintahan melakukan pengawasan penyaluran gas elpiji 3 Kg,”tutup Doni. (hms12)