oleh

Pantang Pisang Berbuah Dua Kali, Pantang Pemuda Makan Sisa

-Berita Pilihan, Kaltim, Nasional-Dibaca : 1.235 Kali

SANGATTA – Mungkin kita semua akan terkejut dengan judul diatas, ada dua hal yang menjadi delikan mata dan akal fikir saat membaca. Satu bagaimana perihal sebuah pohon pisang yang dalam metedologi ilmiah satu pohon hanya bisa berbuah sekali. Dan perihal lainnya, bagaimana pantang pemuda makan sisa yang mungkin dianggap sebagai perihal yang kapitalistik.

Kenapa dikaitkan dengan analogi pohon pisang hanya tumbuh sekali? Mengingat ada hal yang berkaitan dengan momentum waktu hingga keuletan pada proses dalam tiap-tiap gerakan. Pohon pisang hanya menghasilkan satu tandan pisang, sebelum ia kemudian mati. Namun patut diingat tumbuhnya tunas-tunas pisang baru akan terus menjadi-jadi dengan siklus yang serupa dari pisang induknya, bahkan pohon pisang akan tetap hidup walau ditebas atau ditebang berkali-kali, sebelum ia berbuah atau menuai hasil dari prosesnya yang luar biasa itu.

Terkait pantang pemuda makan sisa, menurut Panitia Kelas Pemuda Desa II yakni Erwin Febrian Syuhada. Hal ini bukan soal bagaimana ada kesan kapitalistis atau pemuda-pemudi tidak mau berbagi dan hanya ingin menang sendiri untuk tidak mau makan dari sisa-sisa orang tua.

Namun lebih pada penegasan akan arti tantangan dunia secara keseluruhan, dimana asupan gizi hingga asupan ilmu pengetahuan yang di transferkan oleh orang tua, tidak dari hasil sisa. Namun harus jadi pokok utama, dalam mensupport pembentukan mentalitas hingga psikologis dengan maksud menjadikan generasi muda yang tangguh dan berguna bagi Nusa dan Bangsa.

Nampak aktifitas panitia Kelas Pemuda Desa II berlangsung hingga malam hari.

“Kelas Pemuda Desa II ibarat sebuah pohon pisang, akan selalu berbuah dari tunas-tunas muda lainnya. Ia tidak menjadi hegemoni dari kami-kami yang menjadi panitia pada tahun 2019 ini, namun berlanjut berbuah dari tunas-tunas lainnya yang akan melanjutkan kegiatan seperti ini di masa-masa mendatang. Itulah konsep kesuksesan yang menghargai proses dan hasil yang didapatkan, dimana ia tidak karbitan. Pemuda harus diberikan kesempatan dalam mendapatkan asupan gizi untuk otak, berupa bahan-bahan segar dan bukan sisa. Sehingga menghasilkan pemuda-pemudi yang tangguh untuk bersaing dengan yang semuran dari negara-negara lain. Ini bicara tentang pembangunan dan kekuatan Indonesia kedepan,” tegas pemuda yang kesehariannya adalah announccer di Radio Pemerintah Daerah Kutim.

Sementara itu Junaidi Arifin panitia lainnya menambahkan mengenai apa-apa saja yang menjadi garapan panitia serta harapan atau goal yang dihasilkan. DPD KNPI Kutim mensupport Kelas Pemuda Desa II dengan menjadikannya sebagai sarana pendukung dalam pembangunan Sumber Daya Manusia (SDM) di Indonesia, khususnya Kutim. Mulai dari mewujudkan cita-cita, kreatifitas, kepercayaan diri, rasa memiliki desa, strategi pembangunan desa, kepemimpinan, hingga bisa melakukan inovasi.

Nampak Junaidi (kanan) sedang berbincang dengan sesama rekan panita untuk persiapan acara Kelas Pemuda Desa II.

“Materi akan dibagi dua, yakni materi dalam ruangan. Membahas perihal mengenai SDA dan teknologi pertanian, diskusi kebudayan, potensi desa, ekonomi kreatif, maupun juga tentang teknologi informasi. Untuk materi luar ruangan ada mengenai kepemimpinan, teknik bicara, peningkatan kapasitas individual peserta, hingga organisasi. Dimana dalam pelaksanaannya untuk materi diluar ruangan, berupa game dan outbond education,” terang pemuda berambut kriwil, yang juga Aktivis Yayasan Kanker Indonesia Kutim. (Arso)

Share and Enjoy !

0Shares
0 0

DOWNLOAD APLIKASI ANDROID WARTA KUTIMĀ