Antony Blinken : AS Tegas Menentang Tindakan yang Merusak Prospek Dua Negara

Wartakutim.co.id, Washington – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken bersumpah pada Hari Minggu, menentang pemukiman atau aneksasi Israel di Tepi Barat, tetapi berjanji untuk menilai pemerintahan mendatang Benjamin Netanyahu berdasarkan tindakan dan bukan kepribadian.

Netanyahu diperkirakan akan kembali berkuasa setelah menyegel kesepakatan koalisi dengan gerakan ekstrem kanan, termasuk Zionisme Agama, yang akan diberi jabatan yang bertanggung jawab atas permukiman di Tepi Barat yang diduduki.

Berbicara kepada J Street, kelompok advokasi pro-Israel AS yang progresif, Menlu Blinken memberikan ucapan selamat kepada pemimpin veteran Israel, yang telah berselisih dengan Pemerintahan Demokrat sebelumnya di Washington.

“Kami akan mengukur pemerintah berdasarkan kebijakan yang diambilnya daripada kepribadian individu,” kata Menlu Blinken, melansir The National News Senin (5/12/2022).

Namun dia mengatakan, Pemerintahan Presiden Joe Biden akan bekerja “tanpa henti” untuk mempertahankan “cakrawala harapan”, betapapun redupnya, untuk pembentukan negara Palestina.

“Kami juga akan terus dengan tegas menentang setiap tindakan yang merusak prospek solusi dua negara, namun tidak terbatas pada perluasan pemukiman, bergerak menuju aneksasi Tepi Barat, gangguan terhadap status quo bersejarah tempat suci, pembongkaran dan penggusuran dan hasutan untuk melakukan kekerasan,” terang Menlu Blinken.

Lebih jauh diterangkan olehnya, Pemerintahan Presiden Biden akan bersikeras pada “prinsip-prinsip inti demokrasi, termasuk menghormati hak-hak orang LGBTQ dan administrasi keadilan yang setara untuk semua warga negara Israel”.

Diketahui, Kelompok sayap kanan dalam koalisi Netanyahu akan mencakup Noam, yang pemimpinnya Avi Maoz sangat menentang hak-hak LGBTQ.

Sebelumnya, Benjamin Netanyahu dengan cepat mengatakan pawai Kebanggaan Yerusalem akan berlanjut, bertentangan dengan Maoz, yang telah berjanji untuk membatalkannya.

Sementara, pemimpin Zionisme religius Itamar Ben-Gvir, yang diharapkan memiliki peran kunci, adalah pendukung setia pemukiman Yahudi dan biasa menggantung di ruang tamunya potret Baruch Goldstein, yang membantai 29 jemaah Palestina di masjid Hebron pada tahun 1994.

Diketahui, pemilihan 1 November adalah yang kelima bagi Israel dalam waktu kurang dari empat tahun, terjadi setelah runtuhnya koalisi beraneka ragam yang berusaha mencegah Netanyahu yang dilanda skandal. (Voi/Imr)