oleh

9 Desa Di Kecamatan Rantau Pulung Nikmati Listrik 24 Jam

-Berita-Dibaca : 551 Kali

RANTAU PULUNG-Camat Rantau Pulung (Ranpul) Mulyono melaporkan hingga saat ini 9 Desa di Kecamatan Rantau Pulung sudah menikmati program infrastruktur dasar Bupati Ismunandar yaitu listrik yang menyala 24 jam. Hal ini ia sampaikan dalam momen Tabligh Akbar dan Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di pelataran Masjid Al Muhajirin, Desa Masalap Raya, Kecamatan Rantau Pulung, Sabtu (7/12/2019) yang dihadiri Bupati Ismunandar dan Ketua DPRD Kutim Encek UR Firgasih.

Mulyono mengatakan 9 Desa di Ranpul kini sudah teraliri listrik PLN 24 jam sejak tahun 2018. Hal ini tentunya sudah menjadi bukti nyata program Bupati Ismunandar sudah menyentuh masyarakat luas.

“Jaringan listrik selama 24 jam sudah mengaliri di pemukiman warga yang menetap di 9 Desa. Semua tuntas dan target sudah tercapai,” paparnya.

Sementara itu, untuk air bersih di 9 Desa Ranpul baru 3 Desa yang sudah dialiri PDAM. Untuk Intakenya berada di Desa Rantau Makmur dengan kecepatan air 5 liter per detik.

“Sudah ada 500 pelanggan yang masuk mendaftar di PDAM Cabang Rantau Pulung. Untuk saat ini data terupdate sebanyak 483 rumah sudah tersambung air PDAM. Di 2020 nanti, akan ditingkatkan kecepatan air menjadi 10 liter per detik agar mampu mengaliri ke area SP 1 hinhga SP 7,” tambahnya.

Camat Ranpul Mulyono saat memberikan sambutan singkat disela-sela kegiatan Maulid Nabi di Desa Masalap Raya. (Foto: Irfan Humas)

Untuk Program SPAMDes khusunya di Desa Tepian Makmur di SP 8 sudah dialiri namun masih terkendala biaya pemasangan meteran pipa yang cukup mahal yaitu Rp 1,7 Juta.

“Ada usulan bagaimana warga bisa membayar murah dengan jalan yaitu meteran air ditanggung oleh desa setempat. Nah, jika tidak membayar otomatis meteran diambil oleh desa. Dalam hal ini, warga hanya membayar pemasangan meteran sebesar Rp 1 Juta, sementara Rp 700 Ribu dari kas desa,” ujarnya.

Selanjutnya untuk Pamsimas. Di 2017 sudah berjalan di Desa Manunggal Jaya sudah terbangun bak air namun jaringan pipa belum selesai dipasang karena masih menunggu pencairan anggaran. Untuk 2018, ada 2 Desa seperti di Desa Pulung Sari dan Kebon Agung juga sudah terbangun. Di 2019 Desa Tanjung Labu juga sudah terealisasi.

“Khususnya 2020 nanti ada Desa Margo Mulyo. Rencananya kita akan dibantu oleh PT Kaltim Prima Coal dalam bantuan anggaran pemasangan pipa,” tutupnya. (hms13)

  • " data-pin-do="buttonPin" data-pin-config="beside">