Berita PilihanNasional

Komponen Cadangan Dimobilisasi untuk Kepentingan Pertahanan Negara

422
×

Komponen Cadangan Dimobilisasi untuk Kepentingan Pertahanan Negara

Sebarkan artikel ini

Wartakutim.co.id, Bandung – Presiden Joko Widodo menegaskan Komponen Cadangan (Komcad) TNI dimobilisasi hanya untuk kepentingan pertahanan negara. Dalam amanat yang disampaikan Menhan Prabowo Subianto, Jokowi menekankan tentara dan rakyat harus menunggal dalam konsep kesemestaan untuk bersama-sama mempertahankan kedaulatan negara dan keutuhan wilayah, menjaga keselamatan seluruh rakyat Indonesia dari berbagai ancaman.

“Konsep kesemestaan perlu diterapkan secara nyata, dengan meningkatkan peran dan partisipasi setiap warga negara sebagai komponen cadangan, sebagai bagian dari sistem pertahanan dan keamanan rakyat semesta yang dapat dimobilisasi sewaktu-waktu, hanya untuk kepentingan pertahanan negara,” kata Prabowo membacakan amanat Jokowi di hadapan Komcad TA 2023, Batujajar, Kabupaten Bandung Barat pada Jumat (11/8/2023).

Komponen cadangan yang dimiliki Indonesia pada tiga matra sambung Jokowi melaksanakan strategi pertahanan berlapis, memperbesar dan memperkuat kapasitas komponen utama (TNI), yang dapat dikerahkan dan dimobilisasi apabila negara dalam keadaan darurat militer, atau keadaan perang, yang ditimbulkan oleh ancaman seperti invasi dari negara lain.

Kehadiran Komcad TNI, kata Jokowi, sebagai langkah dalam terus memperkuat daya tangkal masyarakat dan daya tangkal bangsa, untuk mewaspadai setiap potensi ancaman, dan menyiapkan antisipasi sedini mungkin dan terus membangkitkan kesadaran bela negara.

Selain itu, dalam upaya untuk terus mengembangkan kemampuan dan kekuatan pertahanan negara, selain menyiapkan sumber daya manusia unggul dengan karakter tangguh dan patriotik dalam prajurit TNI serta memodernisasi alutsista pada matra darat, laut dan udara.

“Namun, pertahanan negara tidak cukup hanya ditangani kekuatan militer, tapi juga merupakan tugas dan kewajiban seluruh Warga Negara Indonesia (WNI), dan juga adalah kewajiban kita semua untuk selalu membela bangsa dan negara. Karenanya rakyat, pemerintah, dan seluruh elemen negara harus bersinergi membangun simpul yang kuat untuk mengelola sumber daya pertahanan bangsa yang melibatkan seluruh rakyat Indonesia terutama anggota komponen cadangan,” tutur Jokowi dalam amanatnya.

Komponen cadangan disebut Jokowi, adalah prajurit-prajurit yang kuat, tangguh dan berwibawa yang selalu siap untuk membuktikan kecintaannya kepada tanah air, bangsa, dan negara.

“Saya minta, kepada saudara-saudara untuk sebarkan terus nilai-nilai nasionalisme, cinta dan bangga pada tanah air, seluas-luasnya di berbagai kesempatan. Tunjukkan kepada seluruh masyarakat Indonesia tunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia memiliki pertahanan yang kuat dan tangguh,” ucap Jokowi.

Jokowi mengatakan, komponen cadangan akan menjadi inspirasi bagi seluruh rakyat Indonesia untuk membuktikan kecintaan dan tanggung jawab saudara-saudara kepada bangsa dan negara.

Dalam tiga tahun, anggota Komcad TNI tercatat sebanyak 8.574 orang, di mana pada gelombang pertama di 2021 berjumlah 3.103 orang, gelombang kedua di 2022 berjumlah 2.974 orang dan di tahun 2023 sebanyak 2.497 orang. (Ant/Wal)